Pengusaha Media dan Kepemimpinan

Peng usaha Media dan Kepemimpinan
Partai Politik

(St udi Kas us : Hary Tanoesoedibjo sebagai

Ket ua Dewan Pakar Partai NASDEM)
Sae:49 setsuigate

   07087694

Mahasiswa S 1 Ilu Politik FISIP, Universitas Airlangga, Surabaya

Abstrak

Kehadiran pengusaha dalam ranah politik merupakan hal yang biasa terjadi. Namun kemunculan pengusaha media yaitu Hary Tanoesoedibjo sebagai Ketua Dewan Pakar Partai Nasdem dalam percaturan politik nasional menjadi sebuah hal yang menarik. Oleh karena itu penelitian ini mengangkat judul Pengusaha Media dan Kepemimpinan Partai Politik: Studi Kasus Hary Tanoesoedibjo Ketua Dewan Pakar Partai Nasdem yang bertujuan untuk menjawab apa gaya kepemimpinan pengusaha media dalam memimpin partai politik tetapi juga mencoba menemukan apa kepentingan dibalik kepemimpinan tersebut. Selain itu juga mencoba memaparkan apa dampak kepemimpinan pengusaha media terhadap perkembangan partai politik tersebut. Disisi lain juga mencoba menjelaskan bagaimana kemungkinan dampak dari kepemimpinan pengusaha media dilihat dari perpekti7 hubungan media dan demokrasi.

Kata kunci: kepemimpinan dan media dan demokrasi

PENDAHULUAN

Latar Belakang Masalah

Pemimpin partai politik pada awal-awal kemerdekaan memainkan peranan penting dalam perkembangan partai tersebut. Keberadaan para kaum intelektual dalam partai politik1 saat itu memberikan kekuatan untuk bangkit melawan penjajahan konial Belanda. Partai politik pertama Indische Partij2 didirikan oleh tiga serangkai yaitu E.F.E. Douwes Dekker, Tjipto Mangunkusumo dan Ki Hajar Dewantara. Ketiganya adalah para kaum intelektual. E.F.E. Douwes Dekker merupakan keturunan Indo-Belanda yang pernah mengeyam pendidikan di Gymnasium Willem III3. Kemudian beliau menjadi wartawan harian De Locomotief di Semarang.

Sementara Tjipto Mangunkusumo merupakan anak seorang priyayi rendahan yang bernama Mangunkusumo, yang menjadi pembantu administrasi di Dewan Kota Semarang. Meskipun keadaan keluarga yang tidak begitu mampu namun Ayahnya berhasil menyekolahkan ke STOVIA. Di STOVIA, Cipto dikenal sebagai mahasiswa yang jujur, cerdas, dan kritis terhadap lingkungan sekitar. Begitu juga dengan Suwardi Suryaningrat yang berasal dari keluarga keraton Yogyakarta, sempat

1Menurut bahasa kata partai politik terdiri dari dua suku kata yaitu partai dan politik. Kata partai berasal dari bahasa latin 8.artire’ yang artinya membagi. Namun istilah partai perlulah dibedakan dengan istilah 7aksi. Sementara kata politik sendiri mempunyai banyak arti. Itu dikarenakan sudut pandang yang digunakan sangatlah bermacam dan asumsi-asumsi yang digunakan. Baru pada abad ketujuh belaslah baru istilah partai digunakan dalam politik. Partai politik pertama lahir di Inggris pada tahun 1678 yang tujuannya adalah melakukan control terhadap kekuasaan eksekuti7. Partai politik pada saat itu lebih dikenal dengan nama “tory“. Partai politik ini sebagai organisasi kekuasaan yang menjamin bahwa kehidupan antara individu yang semua bebas dan berkuasa tidak mengakibatkan masalah sekuriti pada individu. Perkembangan tory saat ini menjadi Partai Konservati7. Sementara kemunculan partai politik di Amerika barulah pada abad ke-18. Partai Demokrat merupakan partai yang lahir pada tahun 1828 didirikan oleh Thomas Je77erson. Partai politik ini yang mengantarkan Thomas Je77erson sebagai Presiden Ketiga Amerika Serikat dan sebagai Presiden yang pertama dilantik di Washington DC.

2De Indische Partij yang didirikan pada 25 Desember 1912 oleh Douwes Dekker, Tjipto Mangunkoesoemo dan Ki Hadjar Dewantara ketika Indonesia masih dalam penjajahan Belanda. Tujuan parpol itu adalah mencapai kemerdekaan bagi bangsa Indonesia. Partai politik ini pun menjadi partai yang radikal pada zaman kolonial.

3 Merupakan sekolah elit ( saat ini setara dengan Sekolah Menegah Atasa) yang terletak di Batavia.

4 Sekarang     menjadi Fakultas Hukum Universitas Indonesia

menempuh pendidikan di STOVIA. Namun tidak melanjutkan studi karena sakit. Suwardi Suryaningrat pun beralih menjadi penulis dan wartawan yang kritis.

Partai politik yang memenangkan pemilu 1955, yaitu PNI (Partai Nasional Indonesia) juga sangat dipengaruhi oleh kepemimpinan Ir. Sukarno. Sukarno lahir di Surabaya, 6 Juni 1901. Berasal dari keluarga bangsawan membuat Sukarno, dapat menjadi mahasiswa Technische Hoge School (sekarang ITB) di Bandung dengan mengambil jurusan teknik sipil setelah menamatkan studinya di Hoogere Burger School (HBS) Surabaya. Partai NU (Nahdhatul Ulama), merupakan organisasi massa Islam terbesar di Indonesia, juga sangat dipengaruhi oleh kepemimpinan K.H. Hasyim Ashari merupakan anak dari golongan kyai terpandang di Jawa Timur.

Setelah mendapatkan pendidikan agama dari ayah dan kakeknya, Ashari pun melanjutkan menimba ilmu ke berbagai pesantren di Pulau Jawa. Pada tahun 1892, Ashari memutuskan untuk menuntut ilmu ke Mekkah. Selama tujuh tahun menuntut ilmu disana Ashari pun dan mendirikan Pesantren Tebu Ireng di Jombang. Tahun 1926, Ashari menjadi salah satu memprakarsa NU. Disisi lain keberadaan partai Masyumi juga dipengaruhi oleh kepemimpinan Muhammad Natsir, Sya7ruddin Prawiranegara dan Muhammad Roem. Muhammad Natsir, lahir di Alahan panjang, Kabupaten Solok, Sumatera Barat dari seorang ayah yang bekerja sebagai pegawai pemerintahan.

Sehingga sewaktu kecil ia dapat mengeyam pendidikan di HIS Solok, kemudian ia melanjutkan ke MULO. Dari sana ia mendapatkan beasiswa untuk melanjutkan sekolah ke AMS di Bandung. Kehidupannya di Bandung membawa berinteraksi dengan tokoh-tokoh pergerakan lainnya. Teman satu perjuangn di Masyumi, Sya7ruddin Prawiranegara merupakan anak keturunan Sunda-Banten dan Minangkabau. Setelah menamatkan belajar di AMS Bandung, Sya7ruddin melanjutkan ke sekolah hukum di Jakarta yaitu Rechtshogeschool4. Selanjutnya pada masa pasca kemerdekaan tepatnya pada tahun 1965, keadaan politik di Indonesia berubah seiring dengan pasca peristiwa Gerakan 30 September 1965 menjadi semakin memburuk. Keadaan politik yang labil ini menyebabkan Suharto mengambil alih

pemerintahan dari tangan Sukarno. Sampai dengan tahun 1967, perkembangan partai politik menjadi sangat bergantung pada pemerintahan Suharto.

Pada tahun 1967-1998, kebebasan partai politik untuk memilih ketua umum secara demokrasi sangatlah sulit. Rezim otoriter Suharto, mengambil alih siapa yang berhak menjadi ketua umum partai politik di Indonesia. Dengan alasan untuk menjaga stabilitas politik, ekonomi dan keamanan maka partai politik yang ada hanya pasrah menerima keputusan tersebut. Jika tidak menuruti peraturan pemerintah, maka pemerintahan Suharto akan membubarkan partai politik tersebut dan yang lebih mengerikan adalah melakukan penculikan dan pembantaian terhadap para pemberontak pemerintah.

Keadaan ini tak berubah sampai adanya re7ormasi pada tahun 1998. Turunnya Suharto dari kursi Presiden Republik Indonesia membuka kembali demokrasi kebebasan berpartai politik, maka tak heran jika pemilu tahun 1999 diikuti oleh 48 partai politik. Kemunculan partai yang begitu banyak juga dipengaruhi oleh setiap orang menginginkan menjadi pemimpin bangsa ini. dengan latar belakang pemimpin partai yang bermacam-macam, namun yang menjadi pemenang adalah partai-partai politik yang memiliki pemimpin yang berpengaruh dalam masyarakat.

Dominasi kepemimpinan partai politik di Indonesia saat re7ormasi pun masih didominasi oleh kaum intelektual terpelajar. PKS dan PRD contohnya. PKS dahulunya berdiri dengan nama Partai Keadilan pada 20 Juli tahun 1998 levvat kon7erensi pers yang diadakan di Aula Masjid Al-Azhar, Kebayoran Baru, Jakarta5. Predisen atau pemimpin partai ini adalah Nurmahmudi Ismail. Nurmahmudi sendiri adalah lulusan Institut Pertanian Bogor tahun 1984. Selanjutnya pemuda Kediri ini melanjutkan studi S2 dan S3 di Texas A & M University 7akultas ilmu perternakan, spesialis pengolahan daging tahun 1988 sampai tahun 1994.

Pria yang lahir pada tanggal 11 November 1961 ini memuali karier politiknya dengan dengan menjadi anggota DPR/ MPR tahun 1999 dan menjadi Ketua Komisi VIII bidang Energi dan Sumber Daya Mineral, Riset dan Teknologi, Lingkungan

Hidup6. Kemudian pada masa pemerintahan Gusdur ia diangkat menjadi Menteri Kehutanan dan tapuk kepemimpinan Partai Keadilan diserahkan kepada ketua terpilih yaitu Hidayat Nur Wahid. Selanjutnya partai yang menyita perhatian saat re7ormasi adalah Partai rakyat Demokratik (PRD).

Partai Rakyat Demokratik didirikan oleh salah satunya adalah Budiman Sudjatmiko. Budiman Sudjatmiko adalah seorang mahasiswa 7akultas ekonomi Universitas Gajah Mada pada tahun 1996. Partai Rakyat Demokratik (PRD) awalnya didirikan dengan nama Persatuan Rakyat Demokratik pada 2 Mei 1994. Lalu pada tanggal 15 April 1996 lewat Kongres Luar Biasa yang diadakan di Sleman, Yogyakarta, Persatuan Rakyat Demokratik berubah menjadi Partai Rakyat Demokratik7 agar dapat menjalankan kegiatan politiknya. PRD pun menjadi tumbal re7ormasi. Banyak dari anggota partai ini yang ditangkap, diculik , dijebloskan ke penjara bahkan ada yang tahu dimana rimbanya saat ini.

Partai yang lolos parlemen 1999 adalah Partai Perjuangan Demokrasi Perjuangan Indonesia (PD IP) sangatlah dipengaruhi oleh kepemimpinan Megawati Sukarno Putri. Putri pertama Bung Karno ini mempunyai pengaruh yang sangat besar dalam Partai bergambar Kepala Banteng dengan moncong putihnya. Kharisma Megawati begitu besar sehingga membuat Partai pemenang pemilu tahun 1999, “ibarat Megawati yah PD IP dan begitu sebaliknya”. Meskipun dalam bidang pendidikan tidak begitu mencolok, namun Megawati membuktikan bahwa dirinya dapat menjadi pemimpin partai politik yang berpengaruh. Walaupun disisi lain orang berkata “itu karena 7aktor nama besar sang ayah, Bung Karno”.

Partai Golongan Karya, merupakan partai peninggalan Suharto yang mencoba menghadirkan perubahan-perubahan pasca rezim otoriter guna menjaga eksistensinya dalam demokrasi di Indonesia dengan menghadirkan wajah-wajah baru seperti Akbar Tanjung, Jusu7 Kalla, Aburizal Bakrie dan Surya Paloh. Kehadiran para pengusaha dalam kepengurusan partai Golkar membawa Golkar pada perubahan baru setelah dahulu kebanyakan berisi Mantan Purnawirawan TN I dan Birokrasi. Partai baru yang

6 Lihat http://pro7iltokohdepok.wordpress.com/nur-mahmudi-ismail-msc/

7Diambil          dari         Anggaran        Dasar        Partai         Rakyat         Demokratik         lihat          di
http://peace.home.xs4all.nl/pubeng/mov/movto/ad.html

8 Organisasi yg terdiri dari kaum intelektual muslim progresi7     dan sosial demokrat. LP3ES mendirikan majalah yang disebut “Prisma“.

juga sukses dalam pemilu 1999 adalah Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai pecahan PPP ini sukses meraup suara sebanyak 13,336,982.

Kemunculan GusDur dalam perpolitikan nasional, seolah mengingat kembali kejayaan sang kakek K.H Hasyim Ashari. Lahir dari keluarga Kyai terpandang, membuatnya menerima pelajaran dengan mudah. Ia pun mendapatkan beasiswa ke Universitas Al-Azhar Kairo, Mesir dari Departemen Agama. Namun kegiatan tidak berjalan lancar seiring dengan terjadinya G 30 September. Pendidikan pun terselamatkan lewat beasiswa universitas Baghdad, Irak. Selepas menamatkan kuliah dari universitas Baghdad pada tahun 1970, Gusdur pun melanjutkan pascasarjananya di Belanda. Gusdur bukan hanya sekedar Kyai tetapi juga seorang intelektual, dia pernah menjadi kontributor utama LP3ES8.

Di urutan kelima tepatnya bawah PKB terdapat partai PAN (Partai Amanat Nasional) yang memperoleh suara 7.528.956 pada pemilu 1999. Partai yang didirikan oleh para kaum intelektual Muhammdiyah seperti Pro7. Dr. H. Amien Rais, Faisal Basri MA, Ir. M. Hatta Rajasa, Goenawan Mohammad, Dr. Rizal Ramli, Dr. Albert Hasibuan, Toety Heraty, Pro7. Dr. Emil Salim, A.M. Fatwa, Zoemrotin, menjadi new comers yang sukses mendapatkan suara pemilih Indonesia.

Pada tahun 2004, saat pemilu langsung dilaksanakan kemunculan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) merupakan harapan akan datangnya perubahan dalam bangsa Indonesia. SBY yang diusung menjadi Presiden oleh partai Golkar, Demokrat, PKS, PKB dan PAN ini memenangkan pemilihan kursi R I Satu tersebut dengan perolehan suara sebesar 69.266.350 atau sebesar 60,62%. Kekalahan pada pemilu tahun 1999, menjadi dasar berdirinya partai Demokrat. Meskipun memiliki latar belakang militer, SBY dipandang sebagai seorang yang memilik netralitas dan tidak otoriter.

Pembangunan citra dan ditunjang dengan sikap politik yang tidak radikal membuat pemilih memilih pasangan SBY-JK pada pemilu 2004. Selain itu kehadiran kaum pengusaha dalam kepemimpinan partai politik di Indonesia semakin terasa

9 Tv One, ANTV, VIVA News, Arek Tv untuk media     televisi. Itu belum ditambah sejumlah media cetak dan beberapa radio.

waktu Jusu7 Kalla menjadi Ketua Umum Partai Golkar pada tahun 2004. Lima tahun bersama menjalankan roda pemerintahan, SBY-JK pun memutuskan untuk tidak melanjutkan kontrak politik 2004. Pemilu tahun 2009 SBY pun berpasangan dengan Budiono, yang merupakan seorang ekonom lulusan University o7 Western Australia tahun 1967. Disisi lain Jusu7 Kalla berpasangan dengan Wiranto. Kekalahan partai Golkar dalam pemilu 2009, membuat Partai bergambar pohon beringin itu melakukan evaluasi.

Lewat MUNAS (Musyawarah Nasional) 5-8 Oktober 2009, di Pekanbaru, Riau dilakukan pemilihan ketua umum Golkar periode 2009-2015. Setelah melewati pertarungan yang sengit dengan Surya Paloh, akhirnya Aburizal Bakrie terpilih sebagai Ketua Umum Partai Golkar 2009-2015. Aburizal Bakrie merupakan pengusaha yang sangat terkenal di Indonesia, bukan karena sepak terjangnya di dunia politik melainkan karena klan Bakrie and Brothers Group. Seluruh kakak maupun adiknya mempunyai latar belakang pengusaha, sehingga tak heran namanya baru muncul setelah kejadian Lumpur Lapindo Sidoarjo. Perkembangan usahanya yang begitu pesat membuat Aburizal semakin dikenal masyarakat. Belum lagi ditambah usaha media massa yang dimiliki olehnya9, semakin melancarkan dirinya menjalan praktek-praktek politiknya untuk mencapai kekuasaan.

Tak lama setelah kekalahan itu Surya Paloh mendirikan Organisasi Masyarakat Nasional Demokrat. Walaupun sempat mengelak bahwa Nasional Demokrat merupakan bibit Partai Nasdem, kenyataannya Nasdem mendeklarasikan diri sebagai partai politik pada 26 Juli 2011. Surya Paloh pun enggan menyangkutkan dirinya pada Partai Nasional Demokrat. Namun disisi lain ia tidak menampik bahwa dirinya yang mendanai partai tersebut. Sebenarnya kemunculan pengusaha media dalam kepemimpinan partai politik bukan sesuatu yang baru di dunia. Contohnya di

Itali, Silvo Berlusconi mantan Perdana Menteri Italia, Pemimpin Partai Politik Forza Italia dan Pemilik Perusahaan Media terbesar yaitu Mediaset10.

Di Indonesia, 7enomena itu muncul dengan kehadiran CEO MNC Group, Harry Tanoesoedibjo sebagai Ketua Dewan Pakar Partai Nasdem. Dahulu Hary Tanoe lebih berkonsentrasi untuk mengembangkan MNC Group yang terdiri dari RCT I, MNC TV (dulu TP I), Global TV, Trijaya radio, Koran S INDO dll. Namun tiba-tiba tahun 2011 ini, saat deklarsi Partai Nasdem nama Hary Tanoe tertulis sebagai Ketua Dewan Pakar Partai Nasdem.

Kemunculan pengusaha media massa dalam kepemimpinan dan kepengurusan partai politik di Indonesia, membawa sesuatu yang sangat baru dan sangat ganjil. Hal tersebutlah yang melatarbelakangi saya tertarik untuk menjadikannya sebagai topik penelitian skripsi saya dengan judul Pengusaha Media dan Kepemimpinan Partai Politik di Indonesia dengan mengangkat studi kasus Hary Tanoesoedibjo sebagai Ketua Dewan Pakar Partai Nasdem.

KAJIAN TEORITIK

Kepemimpinan merupakan suatu yang dibutuhkan seseorang untuk menjadi pemimpin. Kepemimpinan sebenarnya telah ada sejak zaman Nabi Muhammad SAW. Sekarang kepemimpinan menjadi suatu pendekatan dan konseptual. Seiring dengan perkembangan zaman, lahirlah teori-teori tentang kepemimpinan. Pemimpin11 adalah individu manusianya, sementara kepemimpinan adalah si7at yang melekat kepadanya sebagai pemimpin. Kepemimpinan menurut J.

M Burn terdiri dari kekuasaan dan tujuan. Kekuasaan menurut J.M Burn adalah hubungan antara manusia. Sama halnya menurut Max Weber (dengan menggunakan pendekatan matematika):

10 7, , ,j:

wiewaset merupakan perusahaan media milik Silvio Berlusconi yang terdiri tiga stasiun televisi nasional yang ditonton 45% penonton TV Italia. Berlusconi juga memiliki Il Giornale, surat kabar besar dan majalah berita Panorama. Di ambil dari http://id.wikipedia.org/wiki/Silvio_Berlusconi

11 Lihat Djokosantoso Moeljono dalam More About Beyond Leadership hal. 30 Elex Media Komputindo 2008

“Adalah probabilitas bahwa salah satu aktor dalam hubungan sosial akan berada dalam posisi untuk melaksanakan kehendak sendiri meski daya tahan, terlepas dari dimana sisa probalititas .”

Dasar tentang kekuaasaan ini tak terlepas dari cara untuk memahami

kepemimpinan itu sendiri. Ini juga merupakan kunci untuk memahami tujuan. Hal itu dikarenakan konsep dasar tentang kekuasaan merupakan pijakan dari tujuan. Sedangkan dasar dari kekuasaa adalah motiv dan sumber. Konsep psikologis dari kekuasaan juga membantu untuk memilah beberapa kerumitan dan memberikan sebuah dasar untuk dapat memahami hubungan kekuasaan dengan kepemimpinan. Pendekatan ini membawa asumsi bahwa kekuasaan adalah awal dari semua hubungan kepemimpinan dan bukan hanya suatu entintas yang disahkan oleh sekitar seperti tongkat atau granat tangan, yang melibatkan niat atau tujuan antara kedua belah pihak yaitu pemegang kekuasaan dan penerima kekuasaan. Itu merupakan tindakan kolektiv dan bukan hanya tindakan satu orang saja.

Dalam asumsi tergambarkan bagaimana proses kekuasaan yang ada dalam satu pemegang kekuasaan yang memiliki moti7 dan tujuan tertentu, juga memiliki kapasitas untuk mengamankan perubahan perubahan perilaku pengikut mulai dari manusia, binatang dan lingkungan sekitar dengan meman7aatkan segala sumber daya yang ada termasuk 7aktor keterampilan, diharapkan tepat sasaran dan pemegang kekuasaan dapat menjamin segala kebutuhan untuk menjaga perubahan tersebut. Pandangan ini berhubungan dengan tiga elemen dalam proses yaitu moti7 dan sumber daya pemegang kekuasaan; moti7 dan sumber daya penerima kekuasaan; dan hubungan dari keduanya.

Menurut Gary Yulk (1998) pemahaman tentang kepemimpinan dapat diklasi7ikasi melalui :

1. Pendekatan berdasarkan ciri. Pendekatan lahir pada tahun 1930-1940an, dengan menekankan pada atribut-atribut pribadi pemimpin. Dimana bahwasannya beberapa orang pemimpin memiliki beberapa ciri yang yang tidak dimiliki oleh orang lain. Kepemimpinan

12 Lihat Sentot Imam Wahjono dalam Perilaku Organisasi hal.268 Graha     Ilmu 2010

kharismatik dan kepemimpinan trans7ormasional masuk kedalam kategori pendekatan ini.

  1. Pendekatan berdasakan perilaku. Pendekatan ini merupakan reaksi atas kegagalan pendekatan pertama. Pendekatan ini menekan pada perilaku-perilaku manusia, karena itu pendekatan ini lebih diwarnai oleh psikologi manusia.
  2. Pendekatan kekuasaan-pengaruh. Pendekatan ini didasarkan pada proses pengaruh dan kekuasaan antara pemimpin dan yang dipimpinnya. Teori tentang kepemimpinan otoriter, kepemimpinan demokrasi dan kepemimpinan libeal masuk kedalam kategori pendekatan ini.
  3. Pendekatan situasional. Pedekatan ini menekankan pada pentingnya 7aktor-7aktor konseptual seperti si7at pekerjaan yang dilaksanakan oleh pemimpin, si7at lingkungan eksternal dan karakteristik pengikut. Teori kontijensi dan teori univesal dimasukan kedalam pendekatan ini.

Perkembangan kepemipinan pun menjajaki era pertama yaitu pada tahun 1930an dengan lahirnya teori si7at (Trait Theory). Teori si7at muncul dengan asumsi dasar bahwa seorang bisa menjadi pemimpin dikarenakan oleh si7at-si7at alamiah yang melekat pada diri orang tersebut. Lahirnya teori ini ditelusuri dengan mempelajari zaman kekaisaran Romawi dan Yunani kuno. Dengan berpijak pada teori The Great Man, dimana seorang pemimpin yang besar mempunyai empat si7at utama menurut Koontz (1980) yaitu kecerdasan, kedewasaan dan keleluasaan hubugan sosial, motovasi diri dan dorongan berprestasi, serta terakhir adalah sikap-sikap hubungan manusiawi12. Contoh dalam sejarah adalah Napoleon Bonaparte. Meskipun ia memiliki tinggi badan yang tidak seperti kebanyakan orang Perancis, namun mempunyai wilayah jajahan yang sangat luas.

Kemudian memasuki era kedua perkembangan teori kepemimpinan pada pertengahan tahun 1950an, yang ditandai dengan kemunculan teori perilaku

(Behavior Theory). Teori perilaku muncul akibat dari kelemahan teori si7at yang dianggap tidak relevan dengan kenyataan bahwa pemimpin bukan hanya ada karenakan dilahirkan, tetapi juga juga karena pembentukan dan pengarahan. Banyaknya perilaku pemimpin yang ditunjukan, membuat teori ini memiliki banyak varian yaitu :

  1. Teori X dan Y dari Douglas McGregor
  2. Studi Michiganoleh Ahli Psikologi Sosial Rensis Likert
  3. Teori Contium dari Tannenbaum dan Schmidt
  4. Studi Ohio State
  5. Teori Kisi-kisi Manajerial dari Blake & Mounton

Perkembangan tentang teori kepemimpinan memunculkan teori situasional (Contigensy Theory) dengan model yang terkenal adalah Fiedler Contigensy Model. Fiedler berpendapat bahwa kepemimpinan yang berhasil tergantung dari penerapan gaya kepemimpinan dengan terhadap tuntutan situasi. Oleh karena itu Fiedler menggunakan tiga variable yaitu :

  1. 1.      Task Structure : Keadan tugas yang akan dihadapi apakah tugas tersebut tersusun sistematis atau random.
  2. 2.      Leader-Member Relationship : Hubungan antara pimpinan dan bawahan apakah kuat (saling percaya, saling menghargai) atau lemah.
  3. 3.      Position Power : Ukuran kekuasan seorang pemimpin yang dapat dilihat dari kekuasaan :

a). Legitimate Power

b). Reward Power

c).  Coercive Power

d). Expert Power

e).  Referent Power

7). Information Power

Kepemimpinan Trans formasional

Saat ini perkembangan kepemimpinan telah sampai pada kepemimpinan kontemporer. Kepemimpinan kontemporer terdiri dari dua tipe kepemimpinan yaitu

kepimpinan tran7ormasional dan kepemimpinan transaksional. Namun menurut Pablo Cardonna, seorang Asisten Pro7essor IESE International Graduate School o7 Management, University o7 Navarra, Spain, menambahkannya menjadi tiga yaitu kepemimpinan transcendental13. Istilah kepemimpinan trans7ormasional sendiri diperkenalkan oleh J.M Burn tahun 1978. Kepemimpinan trans7ormasional dan transaksional muncul karena teori si7at, perilaku dan situasi dianggap sudah tidak relevan lagi.

Kepemimpinan trans7ormasional ini kemudian dikembangkan oleh Burn dalam lingkup politik sebelum akhirnya masuk ke dalam lingkup organisasi. Kepemimpinan trans7ormasional menurut Burn adalah sebagai sebuah proses dimana para pemimpin dan pengikut saling meningkatkan motivasi dan moralitas yang lebih tinggi. Sementara menurut B.M Bass, kepemimpinan tran7ormasional adalah kepemimpinan yang dimana pendekatan untuk mempengaruhinya tidak hanya melalui pendekatan rasional tetapi juga menggunakan pendekatan emosional. Kepemimpinan ini diharapkan dapat membawa hasil kinerja melebihi dari apa yang diharapkan.

Kepemimpinan Transaksional

Kepemimpinan trans7ormasional ini pun bertentangan dengan kepemimpinan transaksional. Kepemimpinan transaksional adalah suatu proses dimana pemimpin dan bawahan mendapatkan timbal balik atau reward sebagai upah atas jasa atau tindakan-tindakan mereka. Menurut Cardona, kepemimpinan transaksional :

“Adalah kepemimpinan yang dide7inisikan ekonomi yang didasari hubungan pertukaran. Dalam hubungan itu pemimpin mempromosikan keseragaman dan menyediakan pilihan (positive dan negative) ke kolaborator”14

Kepemimpinan transaksional yang mempertukarkan contingent reward antara

atasan dan bawahan menimbulkan intervensi yang dilakukan pemimpin dalam prose organisasional dengan mengendalikan dan memperbaiki kesalahan yang melibatkan

13 Diambil dari Pablo Cardona : “Transcendental Leadership” dalam The Leadership & Organizations Development Journal 21/4 Tahun 2000

14 Lihat Pablo Cardona : “Transcendental Leadership” dalam The Leadership & Organizations Development Journal hlm 203

interaksi antara pemimpin dan bawahan yang bersi7at proakti7 atau yang disebut kepemimpinan transaksional akti7. Sedangnkan prose kepemimpinan transaksional yang pasi7 adalah dimana pemimpin baru akan melakukan tindakan perbaikan bila proses organisasional yang tidak mencapai standar yang sudah ditetapkan sebelumnya.

Kepemimpinan transaksional pun mempunyai dampak positi7 dan negative. Dampak positi7 dari kepemimpinan transaksional terletak pada e7isiensi dalam pelaksanaan kerja, karena kejelasan tugas masing-masing. Selain itu juga tercapainya tujuan jangka pendek. Dan yang terakhir adalah kemudahan dalam pengawasan dan pengelolaan bawahan. Sementara dampak negati7nya adalah kepemimpinan transaksional selalu berorientasi dengan kekuasaan yang hierarkis, tidak adanya pemberdayaan pegawai dan pembagian kewenangan dalam pengambilan keputusan. Kepemimpinan transaksional ini biasanya berpola komunikasi top-down.

PEMBAHASAN

Sekilas tentang Hary Tanoesoedibjo

Harry Tanoesoedibjo lahir dengan nama lengkap Bambang Harry Iswanto Tanoesoedibjo di Surabaya, Jawa Timur pada tanggal 26 September 1965. Harry Tanoesoedibjo memiliki dua orang saudara yang bernama Hartono Tanoesoedibjo dan Bambang Rudianto Tanoesoedibjo. Harry Tanoe menyelesaikan pendidikan sarjana di Cartelon University, Ottawa-Kanada. Selanjutnya ia menyelesaikan S2nya di Ottawa University, Kanada. Pada usia 21 tahun, Harry Tanoe menikah dengan Liliana Tanaja.

Harry Tanoe dan Liliana Tanaja memiliki lima anak yang terdiri empat orang putri dan satu orang putra. Mereka adalah Angela Herliani Tanoesoedibjo, Valencia Herliani Tanoesoedibjo, Jessica Herliani Tanoesoedibjo, Clarissa Herliani Tanoesoedibjo dan Warren Haryputra Tanoesoedibjo. Harry Tanoe mulai mengepakkan sayap bisnisnya dengan mendirikan perusahaan sekuritas di Surabaya

pada tahun 1989 yaitu Bhakti Investama. Kegiatan pasar modal Jakarta yang semarak membuat Harry Tanoe memindahkan Bhkati Investama dari Surabaya ke Jakarta.

Ini merupakan keputusan Harry Tanoe yang tepat. Empat tahun berlalu, Bhakti Investama pun mengantongi izin Bapepam untuk bergerak dalam underwriting15. Setelah mencapai sukses, Bhakti Investama melebarkan sayap bisnisnya ke ranah media. Dengan mendirikan perusahaan Media Nusantara Citra (MNC) pada tahun 1997. Namun pencatatan saham di Bursa E7ek Indonesia baru pada tahun 2002. Hary Tanoe pun menjadi pemimpin Bimantara Group16. Semenjak kepemimpinan Hary Tanoe, Bimantara Group merupakan bagian dari Media Nusantara Citra sebagai holding company. Kepemimpinan Hary Tanoe telah membawanya menjadi “Raja Media Muda Indonesia” lewat kepemimpinannya MNC berhasil menjadi perusahaan media terbesar dan terintegrasi. Bahkan kekayaan Hary Tanoe diperkirakan mencapai US$1,3 miliar, menurut survey majalah Forbes17 tahun 2012.

Dampak Kepemimpinan terhadap Partai Nasdem

Pemimpin mempunyai konotasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan ketua. Karena itu dalam politik tidak dikenal istilah “ketua politik” melainkan “pemimpin politik”. Karenanya menjadi pemimpin politik tidaklah mudah.kepemimpinan politik di Indonesia saat ini berkaitan erat dengan pengusaha.trend ini seakan kembali

151.The procedure by which an underwriter brings a new security issue to the investing public in an o77ering. In such a case, the underwriter will guarantee a certain price 7or a certain number o7 securities to the party that is issuing the security (in exchange 7or a 7ee). Thus, the issuer is secure that they will raise a certain minimum 7rom the issue, while the underwriter bears the risk o7 the issue.

  1. The process o7 insuring someone or something.
  2. The process by which a lender decides whether a potential creditor is creditworthy and should receive a loan. Diambil dari http://www.investorwords.com/5136/underwriting.html

16 Bimantara Group merupakan salah satu group perusahaan media dan telekomunikasi terbesar di Indonesia yang dahulunya dipimpin oleh putra mantan Presiden Suharto yaitu Bambang Tri Atmojo dan Indra Rukmana.

17 Forbes merupakan majalah bisnis dan 7inancial di Amerika. Majalah ini didirikan oleh pada 1917 oleh B.C. Forbes. Majalah ini terkenal lewat putra keduanya yaitu Malcolm Forbes. Lalu majalah ini berkembang ke seluruh dunia termasuk Indonesia pada tahun 2010.

berulang. Namun yang membedakan saat ini adalah maraknya pengusaha media yang terjun ke bidang politik melalui partai politik dengan menjadi ketua, anggota atau ketua dewan Pembina atau Pakar. Hary Tanoesoedibyo menjadi bukti konkretnya.

Pengusaha kelahiran Surabaya, 26 September 1965 ini duduk sebagai Ketua Dewan Pakar PartaiNasdem. Keterlibatan Hary Tanoe sendiri didalam partai Nasdem secara nyata pada tanggal 26 Juli 2011saat deklarasi partai tersebut di Mercure Hotel,Ancol. Namun sepertinya kepemimpinan Hary Tanoe di Partai Nasdem lebih bercorak transaksional. J.M Burns mengatakan bahwa salah satu gaya kepemimpinan transaksional adalah Kepemimpinan Partai. Pertama, Hary Tanoe adalah Ketua Dewan Pakar Partai Nasdem. Meskipun tidak menjadi Ketua Umum Partai Nasdem, Hary Tanoe dapat memberikan pengaruhnya lewat tugasnya sebagai Ketua Dewan Pakar Partai Nasional Demokrat.

Kedua, bisa dilihat dari Kepemimpian Hary Tanoe di Partai Nasdem pun transaksional. Sebagai media owner Hary Tanoe, meman7aat seluruh media dan karyawannya untuk membantu Partai Nasdem. Dari wawancara diatas dapat dilihat bagaimana Hary Tanoe mengerahkan TIM MNCnya untuk membuat sistem database jumlah anggota partai. Selain itu secara realitas Hary Tanoe menggunakan media penyiarannya seperti televise dibawah MNC Groupnya seperti RCT I, MNC TV, Global Tv untuk menanyangkan iklan Partai Nasdem secara terus menerus. Selain itu terjadi bargaining antara Partai Nasdem dengan Hary Tanoe.

Menggambarkan kebutuhan antara Hary Tanoe dengan Partai Nasdem. Partai Nasdem membutuhkan anggota untuk mendukungnya sedangkan Hary Tanoe membutuhkan pekerja untuk perusahaannya. Dengan begitu anggota Partai Nasdem memiliki kesempatan yang lebih besar untuk bekerja diperusahaan yang ditangani oleh Hary Tanoe dibandingkan dengan orang yang tidak menjadi anggota Partai Nasdem. Ini menandakan kemampuan, pengetahuan dan keterampilan menjadi prioritas nomor dua.

Selain itu hubungan Hary Tanoe dan Partai Nasdem juga dapat dilihat bargaining politik yang dilakukannya dengan cara melakukan pertukaran antara kepentingan bisnis dan kepentingan politik. Sebagai pengusaha media tentunya Hary

Tanoe mempunyai kepentingan bisnis yaitu untuk mempertahankan, mengamankan dan melebarkan usaha medianya. Sementara Partai Nasdem mempunyai kepentingan politik untuk menjadi partai pemenang pemilu 2014. Kepentingan Partai Nasdem seperti yang disampaikan oleh Armyn Gultom,

“Menang kita, kita pasti menang. Jangka pendeknya kan lolos veri7ikasi KPU, jangka panjangnya menang pemilu 2014. Kalo sudah menang pemilu baru bisa melakukan perubahan”

Kepentingan bisnis Hary Tanoe juga terlihat dari kekhawatirannya terhadap capres pemilu 2014. Ini menegaskan bahwa kepentingan Hary Tanoe adalah untuk kepentingan bisnisnya semata. Keadaan bisnisnya yang telah “nyaman” ini, jangan sampai diganggu oleh para pesaingnya. Ini tentunya terkait dengan pencalonan presiden 2014. Hary Tanoe mengharapkan agar yang menjadi presiden di 2014, bersi7at adil dalam membuat peraturan bisnis atau persaingan usaha. Ini menyebabkan Partai Nasdem menjadi sangat penting. Pemilu presiden 2014, hanya di ikuti oleh calon presiden dan wakil presiden yang diusulkan oleh partai politik. Sepertinya yang tertera pada UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945 pasal 6A ayat 2 yang berbunyi “Pasangan Calon Presiden dan Wakil Presiden diusulkan oleh partai politik atau gabungan partai politik peserta pemilihan umum sebelum pelaksanaan pemilu”.

Dugaan moti7 ini muncul setelah adanya data LSI tentang mencari calon presiden 2014. Mega Wati mungkin mengungguli calon lain seperti Prabowo dan Aburizal jika diadakan pemilihan presiden yaitu Febuari 2012 serakang. Lalu melenggang ke puturan kedua bersama Prabowo. Namun bisa saja pada putaran kedua ini Prabowo berkemungkinan memenangkannya. Sayangnya pemilihan umum presiden masih dua tahun lagi. Trend pemilih yang memilih Prabowo dan Aburizal pun mulai meningkat.

Keberadaan Hary Tanoe sebagai Ketua Dewan Pakar Partai Nasdem tentunya sangat menguntungkan partai tersebut. Pertama, dampak kepemimpinan Hary Tanoe tentunya menjadi salah sumber pendanaan partai. Sumber pendanaan yang diberikan tidaklah selalu berupa uang, lewat perusahaan media yang dipimpinnya. Dengan cara mengiklankan iklan politik Partai Nasdem. Bagaimana bisa partai baru mampu

mendanai iklan partai politik yang hampir mencapai 200 slot per hari? Biaya pembuatan/produksi iklan politik tidaklah murah itu belum lagi harga pemasangan iklan partai politik pada jam-jam tertentu dengan harga yang berbeda-beda pula. Kehadiran Hary Tanoe sebagai Ketua Dewan Pakar Partai Nasdem tentunya sangat membantu partai tersebut dalam hal pengenalan dan promosi partai tersebut terhadap masyarakat.

Lembaga Survei Indonesia (LS I) pada bulan Maret 2012 menempatkan Partai Nasdem kedalam lima besar dengan berada diposisi keempat dengan perolehan 5.9% bila pemilu anggota DPR diadakan sekarang

Gra fik 111.4 Daftar partai lama plus partaipartai baru: Partai atau calon dari
partai yang dipilih bila pemilihan anggota DPR diadakan sekarang (%)

25

20

15

10

0

5

Dari gra7ik diatas peringkat pertama, ditempati oleh Partai Golkar dengan perolehan sebesar 17,7%. Urutan kedua ditempati oleh PD IP dengan 13,6%, sementara partai presiden SBY hanya menempati urutan ketiga dengan 13,4%. Nasdem sendiri menempati urutan keempat dengan perolehan 5,9%. Lalu diposisi keenam dan ketujuh dengan 5,3% ditempati oleh PKB dan PPP. PKS menempati posisi kedelapan dengan perolehan 4,2%. Gerindra diposisi kesepuluh dengan 3,7%.

Selanjutnya PAN dengan 2,7%, lalu Hanura dengan 0,9% dan yang terakhir adalah Partai Nasional Republik pimpinan Tommy Suharto dengan 0,7%. Iklan politik Partai Nasdem diharapkan dapat menimbulkan e7ek 7raming terhadap para pemilih. Tujuan akhirnya adalah menggiring pemilih untuk memilih Partai Nasdem pada pemilu tahun 2014. Sementara pencitraan digunakan untuk memperkuat e7ek 7raming tersebut. Jika strategi ini berhasil maka Partai Nasdem dapat mencapai tujuan utamanya yaitu menjadi partai pemenang pemilu 2014.

Kemungkinan Dampak yang ditimbulkan dilihat dari perspektif hubungan antara Media dan Demokrasi

Kemungkinan dampak yang ditimbulkan dari kepemimpinan pengusaha media dan partai politik menyempitkan ruang public yang ada. Ini terkait dengan salah satunya bentuk demokrasi adalah terbuka ruang public bagi masyarakat. Media merupakan salah satu ruang publik itu sendiri. Karena itu keterbukaan ruang publik menjamin keberlangsungan demokrasi. Perkembangan media dan demokrasi Indonesia pun menjadi berbalik arah. Seperti yang diawal dikatakan perkembangan media dalam hal ini pers saat kemerdekaan berada dalam posisi netralitas. Seiring dengan perkembangan zaman pers Indonesia semakin mengalami mengerucutan. Kemungkinan akan matinya demokrasi di Indonesia seakan menjadi kenyataan.

Ini menguatakan bahwa hubungan antara media dan demokrasi dilihat melalui teori ruang publik, Jurgen Habermas. Lembaga penyiaran pers dalam hal ini media merupakan salah satu ruang publik. Dimana dalam setiap ruang publik, setiap masyarkat bebas menyampaikan aspirasi, kritik, usulan, in7ormasi dll dan media harus menampungnya tanpa membeda-bedakan ras, suku, agama , etnis dll. Namun terdapat media yang memihak salah satu golongan saja, maka media pun akan jalan kearah media partisan.

I ni tentunya menghancurkan netralitas media itu sendiri. Sebuah hal menyedihkan bagaimana terjadi polarisasi dalam media penyiaran Indonesia terhadap keterpihakan terhadap kelompok tertentu semakin membuat miris. Oleh karena itu “perkawinan” antara media dan politik menimbulkan media bias. Tentunya kenyataan ini dapat merobohkan demokrasi yang telah ada. Jadi tak heran jika nantinya media

hanyalah alat untuk meraih kekuasaan yang ada. Selain itu media juga dijadikan sebagai salah satu sumber kekuassan baru.

Kesimpulan

Kepemimpinan merupakan hal wajib yang harus dimiliki oleh partai politik. Hal itu disebabkan partai politik merupakan sebuah organisasi yang bergerak dibidang politik. Kepemimpinan partai politik di Indonesia sangatlah beragam. Hal ini ditunjukan dengan berbagai pro7esi seperti intelektual, pedagang, buruh, guru, dsb yang terjadi dalam kepemimpinan partai politik saat masa kolonial dan masa kemerdekaan. Perkembangan kepemimpinan partai di Indonesia yang saat marak saat ini adalah banyaknya pengusaha yang menjadi pemimpin partai politik. Fenomena baru kemudian terjadi, yaitu kemunculan Hary Tanoesoedibjo yang merupakan seorang Pengusaha Media sebagai Ketua Dewan Pakar Partai Nasdem.

Hubungan kepemimpinan pengusaha media dan partai politik pun mulai dipertanyakan. Maka untuk menjawab pertanyaan tersebut digunakanlah teori kepemimpinan politik J. M Burn yang mengindenti7ikasi kepemimpinan politik menjadi dua yaitu kepemimpinan tran7ormasional dan kepemimpinan transaksional. Kesimpulan

Kepemimpinan tran7ormasional adalah kepemimpinan yang dimana pendekatan untuk mempengaruhinya tidak hanya melalui pendekatan rasional tetapi juga menggunakan pendekatan emosional. Sementara kepemimpinan transaksional adalah suatu proses kepemimpinan dimana pemimpin dan bawahan mendapatkan timbal balik atau reward sebagai upah atas jasa atau tindakan-tindakan mereka. Lalu yang menjadi pertanyaan adalah apa gaya kepemimpinan pengusaha media dalam partai politik. Dahulu sejak kemerdekaan, gaya kepemimpinan pengusaha atau pedagang adalah tran7ormasi, hal itu dilihat dari adanya tujuan yang sama yaitu merebut dan mempertahankan kemerdekaan. Seiring berkembangnya zaman dan Indonesia merdeka, gaya kepemimpinan pengusaha pada umumnya lebih bercorak transaksional. Hal ini juga serupa dengan gaya kepemimpinan pengusaha media. Gaya kepemimpinan Hary Tanoe sebagai pengusaha media dalam partai Nasdem dilihat dari keterlibatan MNC Group dalam pembuatan iklan, sistem keanggotaan

partai dll. Dari peryataan yang ada pada iklan politik partai Nasdem yang menampilkan Hary Tanoe semakin menguatkan gaya kepemimpinan transaksional.

Tentunya dalam kepemimpinan gaya transaksional ini terdapat kepentingan yang saling dipertukarkan satu sama lain. Kepentingan Hary Tanoe sebagai pengusaha media lebih bersi7at kepentingan bisnis. Kepentingan bisnis itu adalah untuk menjaga stabilitas bisnisnya dari gangguan yang disebabkan oleh 7aktor politik. Sementara kepentingan partai Nasdem adalah untuk memenangkan pemilu 2014. Kedua kepentingan ini saling bertemu dan menimbulkan simbiosis mutualisme. Hary Tanoe sebagai pengusaha membantu partai Nasdem dengan menyiarkan iklan dan berita tentang partai Nasdem lewat media yang dimilikinya. Harapannya adalah masyarakat mau memilih partai Nasdem pada pemilihan umum 2014, dengan melalui proses media framing. Ini ditunjukan dengan beradanya partai Nasdem dalam urutan empat besar partai politik yang memiliki elektabititas untuk memenangkan pemuli jika pemilu diadakan pada saat ini dalam survey yang dilakukan oleh Lembaga Survei Indonesia. Sementara partai Nasdem membantu Hary Tanoe dengan menggunakan kekuatan politiknya untuk mempengaruhi lawan ataupun pemerintah.

Iklan, pemberitaan dan talkshow tentang partai Nasdem yang ada media yang dimiliki oleh Hary Tanoe dan Surya Paloh sangat berdampak pada perkembangan partai Nasdem. Persentase pemilih partai Nasdem ini pun cukup mencengangkan yaitu sekitar 5,9%. Ini disebabkan media yang berada dalam naungan petinggi partai Nasdem membuat konsep pengenalan hingga menciptaan image building yang positi7 berjalan sangat dominan. Meskipun menyebabkan beberapa partai politik mendapatkan dampak negative dari hal tersebut. Seperti yang dialami oleh partai Demokrat.

Penggunaan media massa secara dominan untuk partai Nasdem pun menuai protes. Hal ini terkait dengan hubungan media dan demokrasi itu sendiri. Media merupakan pilar ke empat demokrasi. Sehingga bagaimana bisa media yang seharusnya digunakan mendukung demokrasi justru mengerucutkan demokrasi itu sendiri. Ini sebenarnya tak terlepas pada bias media itu sendiri. Media mempunyai dua sisi yang saling berlainan dan menimbulkan kontradiksi satu sama lain. Media

dengan sisi ekonomi tidak dapat disalahkan jika adanya campur tangan kepentingan pemilik media disana. Sehingga kepentingan pemilik ini dapat sangat bertentangan dengan kepentingan demokrasi.

Dari perspekti7 hubungan media dan demokrasi, penggunakan media untuk partai tertentu sepertinya yang dilakukan partai Nasdem akan berakibat pada kemunduran demokrasi itu sendiri. Kemunduran demokrasi dapat dilihat dari semakin sempitnya ruang public(dalam hal ini media) yang ada. Akibat keterpihakan media pada partai politik tertentu. Dimana jangka panjangnya berkemungkinan akan matinya demokrasi yang ada di Indonesia. Oleh karena itu, untuk menjaga keberlangsungan demokrasi perlunya peran akti7 dan ketegasan Komisi Penyiaran Indonesia dalam menangani masalah pengguna media untuk kepentingan partai politik tertentu.

DAFTAR PUSTAKA

BUKU

Al7ian, M. Al7an. Menjadi Pemimpin Politik: Perbincangan Kepemimpinan dan Kekuasaan. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. 2009.

Bland, Michael dan Alison Theaker dkk. Hu bungan Media yang Efektif. Jakarta: Penerbit Erlangga. 2001.

Chomsky, Noam. Necessary Illusions: Thought Control in Democratic Societies. London: Pluto Press. 1989

Firmanzah. Mengelola Partai Politik: Komunikasi dan Positioning Ideologi Politik di Era Demokrasi. Jakarta: Yayasan Pustaka Obor Indonesia. 2011.

Kahan, Michael. Media As Politics: Theory, Behavior and Change in America. New Jersey: Prentice Hall Inc. 1999.

MacGregor Burn, James. Leadership. New York: Harper & Row. 1978.

MacGregor Burn, James. Transforming Leadership: A New Pursuit Happiness. New York: Atlantic Monthly Press. 2003.

McChesney, Robert. Rich Media and Poor Democracy: Communication Politic in Dubious Times.

Sen, Krishna dan David T. Hill. Media, Budaya dan Politik Di Indonesia. Jakarta: Institut Studi Arus In7ormasi (ISA I) dan PT. Media Lintas Inti Nusantara. 2001.

Sentot Wahyono, Imam. Perilaku Organisasi. Jakarta: Graha Ilmu. 2010.

S. Herman, Edward and Noam Chomsky. Manufacturing Consent. New York: Pantheon Books.1988.

Sudibyo, Agus. Ekonomi Politik Media Penyiaran. Yogyakarta: LKIS & Institut Studi Arus In7ormasi. 2004.

Sudibyo, Agus. Politik Media dan Pertarungan Wacana. Yogyakarta: LKIS. 2001. Tandjung, Akbar. The Golkar Way: Survival Partai Golkar di Tengah Tru bulensi Politik Era Transisi. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. 2008.

JURNAL

  • Cardona, Paolo. “Transcedental Leadership dalam The Leadership & Organization Development Journal”. 21/4.2000.
  • Hamad, Ibnu. “Media dan Demokrasi di Asia Tenggara: Kasus Indonesia”. Universitas Indonesia.
  • Aminah, Siti. “Politik Media, Demokrasi dan Media Politik”. Universitas Airlangga.
  • Asshiddiqie, Jimly dalam paper yang berjudul “Dinamika Partai Politik dan Demokrasi“.

DISERTASI

Ghazali, E77endi. ” Communication o7 Political and Political o7 Communication in Indonesia: A Study Per7omance, Responsibility and Acuntability”. Tesis Ilmu Sosial, Universitas Nijmegen. 2004.

Suharto, Babun.” Pengaruh Kepemimpinan Transaksional dan Tran7ormasional terhadap Kepuasan dan Kinerja pada Sekolah Tinggi Agama Islam di Jawa Timur , Tesis Ekonomi .Unair, 2005.

HALAMAN INTERNET

http://pro7iltokohdepok.wordpress.com/nur-mahmudi-ismail-msc/      diakses
pada 16 Mei 2012

http://peace.home.xs4all.nl/pubeng/mov/movto/ad.html diakses pada 16 Mei

2012

http://id.wikipedia.org/wiki/Silvio_Berlusconi diakses pada 16 Mei 2012 http://www.pks.or.id/content/sejarah-ringkas diakses pada 16 Mei 2012 http://www.republika.co.id/berita/nasional/politik/12/03/11/m0pvk3-lsi-

golkar-dan-nasdem-naik-karena-iklan dilihat pada 8 Agustus 2012 pukul 10.15

Perihal

life is work

Ditulis dalam Uncategorized

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: